Friday, November 7, 2014

Weekend Getaway Bali 2014 Part 9 - Green School


Pagi TKers!!! Gi pada ngapain nih? lagi banyak kerjaan gak? klo gak ada mah mending sinih ngumpul merapat.. gak perlu sok-sokan sibuk deh di kantor.. TK yakin jam seginian sih pasti masih pada mulai kerja kan?.. kerjaanya klo gak maen HP yah liatin jam... sambil gunting kuku and nguap... dari pada kaya gitu.. mending baca blog TK aja.. karena sebentar lagi postingan tentang short trip Bali 2014 akan segera usai.. berasa juga loh nulisin postingan nih short trip.. malah gak berasa short trip.. kaya long trip.. hahaha buat nulis sampe part 9 aja butuh waktu hampir 2 bulan.. padahal TK punya banyak cerita lain yang harus cepet-cepet di tulis di blog.. tapi TK gak mau postingan tentang weekend getaway ini keselip postingan lain.. soalnya nanti jadi berantakan.. 

Oke.. di Part 9 ini.. kalian bisa tarik napas dalam-dalam dulu.. karena postingan ini akan sangaaaaat panjang... dan fotonya juga banyaaaaakkk... total ada 137 foto coy! gak percaya... boleh deh dihitungin.. yah abisnya gimana yah.. di lokasi terakhir dari petualangan TK dan Benjur ini banyak hal yang gak boleh di skip.. sayang aja soalnya.. dah susah-susah kesini.. cape-cape moto, masa gak di share sih.. Oke semua sudah siap?! mari kita mulai... 





Senin, 22 September 2014 - Sehabis makan siang di Kebun Bistro.. TK dan Benjur langsung meluncur ke sebuah sekolah yang konon terbuat dari bambu.. dan mendapatkan penghargaan sebagai "The Greenest School on Earth" yang artinya ini sekolah luar biasa ramah lingkungan!!! Keren banget kan?!!! apalagi di era yang permasalahan terbesarnya adalah Global Warming.. Kita perlu nih memulai gaya hidup orang-orang yang bersekolah dan beraktifitas di Sekolah Bambu ini... 

Percaya gak kalau "everything come with a prize" yang artinya segala sesuatu itu punya harga yang harus dibayar... kencing aja sekarang harus bayar.. klo gak mu bayar kencing aja di bawah pohon.. trus emangnya klo kencing di bawah pohon gak ada harga yang harus dibayar? eitss gak semudah itu.. kencing di bawah pohon kadang harganya lebih mahal.. misalnya pas kencing kejatohan ulet bulu or digigit serangga lewat yang super marah gara-gara tempat tinggalnya dikencingin.. dan yang paling amit amit.. gimana kalo tuh pohon ada penunggunya.. males banget kan?! mangkanya setuju aja deh yah dengan statement ini... Begitu pula dengan tempat keren yang super green ini.. untuk mencapai tempat ini ada harga yang harus dibayar... yang pertama adalah.. untuk mencapai tempat ini... kami perlu melewati jalan-jalan yang sangat sulit dilewati...

TK dan Benjur kan kemana-mana menggunakan google map sebagai penunjuk arah.. dan sejauh ini tuh GPS selalu menuntun arah dengan sangat baik.. hingga kali ini google map aja mulai agak bingung.. soalnya jalan menuju Green School ini masih jalan seadanya.. jadi masih belum kedeteksi jalan sama si Google Map... TK dan Benjur akhirnya hanya bisa dituntun si google map sampe jalan ini aja.. sisanya.. silakan mikir sendiri... 


Kami tiba di jalanan yang terbentuk karena sering dilewatin sama motor or sepeda.. jalanan ini bukan dari semen, aspal or beton.. ini asli tanah kering berpasir... dan taukah kalian.. kalau di perjalanan untuk sampe di jalanan ini aja, kami sempat jatuh dari motor.. karena jalanan awalnya adalah jalanan berbatu dan hancur.. jadi susah banget lah boncengan di jalanan kaya gini... so TK memutuskan untuk turun dari motor dan jalan kaki.. sedangkan si Benjur suruh naik motor sendiri.... Nah.. TK sekarang jadi caddie nya nih.. TK jalan dulu.. liat-liat kira-kira bener gak ini jalannya.. dan klo TK ngerasa bener.. baru TK kasih tanda ke si Benjur buat maju... 


Tapi kok lama-lama kaua gak yakin yah.. kok jalanannya kaya gini?!


Dan memang beberapa kali kita nyasar.. sampe akhirnya nanya-nanya ke orang yang ada di sana.. walau banyak yang gak tau juga tentang Green School ini.. tapi pada akhirnya kami sudah ada di jalan yang bener kok.. memang jalanannya serem aja.. beberapa kali kami hampir jatuh dari motor..  


Akhirnya nemu jalan yang lebih manusiawi.. dan rasanya "OH THANK GOD!!"


Dan akhirnya kami melihat bangunan-bangunan unik dari kejauhan..
dan TK yakin kalau kami sudah tiba di Green School yang super ECO Friendly!


SAMPE DEH!!!!!

ini gerbang sekolahnya...


GREEN SCHOOL
Jalan Raya Sibang Kaja, Banjar Saren,
Abiansemal 80352, Bali - Indonesia
+62 361 469875


Pas banget loh TK dan Benjur sampe di tempat ini sekitar pukul setengah 2 siang.. soalnya ternyata tournya akan dimulai jam 2.15 siang waktu setempat... awalnya kita mau dateng jam 4 sore.. hahaha coba klo kita nyampe jam 4 yang ada cuman bisa cengo karena jam 4 sih tour nya sudah usai... 

By the way.. Green School ini sebenernya bukan tempat wisata.. ini bener-bener sekolahan loh! jadi kalau mau ke tempat ini gak bisa sembarangan.. kalau mau ikut tournya juga kalian wajib daftar dulu di website resminya dan ada biaya kontribusi sebesar Rp 75.000,- untuk satu orangnya... tapi harga ini cuman buat orang Indo aja yah.. yang punya KTP... klo turis harganya beda.. mereka satu orangnya kena US$ 10 (Rp 120.000,-)  untuk orang dewasa.. sedangkan anak-anak usia 6-12 tahun US$ 5 (Rp 60.000,-)


Setelah bayar uang kontribusi.. kami langsung dibawa ke sebuah pondok untuk nunggu terlebih dahulu.. sambil dikasih tau peraturan-peraturannya.. jadi di sini ada peraturan kalau pengunjung gak boleh foto anak-anak yang ada di sini.. even mereka lucu-lucu banget.. tetep gak boleh difoto.. karena demi menjaga kerahasiaan jati diri mereka kali yah.. soalnya biasanya yang sekolah di sini pasti anak-anak dari keluarga yang special.. soalnya ini sekolah cuman keliatannya aja yang deso... Harga sekolahnya sih INTERNASIONAL man!!! 

Jangan tanya-tanya harganya deh.. dari pada tar jadi mikir gak mau punya anak karena harga sekolah sekarang sudah sangat mahal... yang TK tahu sih.. anaknya Nadya Hutagalung sekolah di sini.. dan hampir setiap minggunya si Ka Nadya bakal ada di sekolah ini.. so klo beruntung bisa ketemu deh.. pas TK n Benjur ke sana.. ada tuh si Ka Nadya,... soalnya TK kan follower IG nya.. dan liat dia lagi di Bali.. dan di tempat ini.. cuman sayang gak jodoh.. jadi gak ketemu... hahaha

Oh yah.. selain itu selama tour, peserta wajib pake tag yang diberikan.. dan pake gelang yang dikasih.. gelangnya lucu sih... dan konon ini gelang handmade buatan anak-anak sini loh.. dan tentu mereka bikin dengan material yang ramah lingkungan.. 


Selanjutnya.. setelah semua peserta berkumpul... kami semua diajak ke sebuah lapangan untuk diberikan pengarahan singkat sebelum tour dimulai.. dan sebelum itu semua.. kami masing-masing diberikan sebuah radio yang perlu kami pakai selama tour berlangsung.. karena si Guide gak akan ngejelasin teriak-teriak pake toa... dia cuman bakal ngomong biasa aja di mic yang doi pake.. dan semua peserta bisa denger dengan sangat jelas... keren kan?! siapa yang berani bilang ini sekolah DESA?!!!!


Tour Guidenya lagi bagiin radio-radio ini

jangan lupa set ke saluran nomor 2...


Radio sudah dipasang dan... "WOWOWOWOWOWOW"


Si Guide lagi jelasin singkat tentang peraturan selama tour.. dan juga jelasin singkat tentang sekolah ini.. kapan berdirinya.. kenapa bisa bikin sekolah ini.. dan bla bla bla.. yang intinya klo kalian pengen tau tentang sekolah ini.. kalian mampir websitenya aja.. karena disana akan sangat lengkap sejarahnya.. klo TK sih gak akan bahas itu semua.. tapi tetep akan menyelipkan info-info yang ada... 

Akhirnya tour pun di mulai... 

Pertama kami dibawa ke sebuah hall di mana tempat ini adalah tempat untuk menyelenggarakan acara-acara hiburan gitu.. or bisa dibilang lebih kaya aula serba guna lah...


Semuanya terbuat dari bambu... dan gak ada temboknya...


Semuanya bambu bambu dan bambu....


Kalian pasti bertanya-tanya kan.. kok pake bambu?! itu bikin bangunan pake bambu gitu emangnya gak apa apa yah? kan itu tandanya nebangin pohon bambu terus?! TK juga awalnya bertanya-tanya gitu.. sampe akhirnya mendapat penjelasan kalau Bambu itu dipilih karena bambu itu pertumbuhannya sangat cepat.. karena bambu masih agak mirip sama rumput... di mana pohon bambu hanya butuh waktu 6 tahun untuk bener-bener jadi bambu yang besar yang bisa dipakai buat bahan bangunan.. kalau bambu-bambu yang kecil sih.. yahhh gak perlu lama lah... selain itu batang bambu itu menyerap karbon dioksida.. jadi bener-bener cocok lah buat tempat hunian.. gak heran yah rumah-rumah di pedesaan yang terbuat dari bambu pada adem-adem....

Selanjutnya kami diajak ke sebuah pondok yang bisa dibilang outlet dari bambu.. pondok yang bernama "Kembali" ini merupakan sebuah toko yang menjual barang-barang second hand.. Jadi kebanyakan barang-barang di sini adalah hibahan dari touris-touris mancanegara yang tinggal di Bali cukup lama.. misalnya beberapa bulan gitu.. nah pas mau balik ke negaranya kan gak mungkin tuh baju dan barang-barangnya dibawa semua.. nah mereka sumbangin ke sini deh.. 


Lalu sama pihak Green School bakal di sortir.. yang masih bagus di jual kembali.. tentu harganya gak mahal.. baju baju harganya dimulai dari sepuluh ribuan.. dan hasil penjualan barang-barang ini akan dialokasikan untuk membantu biaya pendidikan anak lokal di sekolah ini...



Di sebelah toko ini ada satu pondok lagi yang bisa dibilang gudang barang-barang bekas.. konon setiap paginya baik guru maupun murid-murid akan melakukan operasi semut di sekeliling wilayah sekolah mereka.. dan mereka mungumpulkan sampah-sampah warga yang dapat merusak lingkungan.. sampah-sampah itu mereka bawa ke tempat ini dan nantinya akan diubah menjadi benda-benda yang lebih berguna atau di daur ulang



sampah-sampahnya di sortir dan dipisahkan berdarkan kelompoknya...
sekalian juga deh itu pasangan di pojokan yang dari tadi mojok dipisahin juga!!!



Lalu.. mengenai air minum.. mereka ternyata produksi air minum sendiri loh! tujuannya adalah supaya tidak membeli air diluar.. bukan maksudnya ngirit.. tapi tujuannya adalah mengurangi pemakaian botol plastik.. karena limbah botol plastik itu cukup serius loh! 


Mangkanya di sekolah ini sih gak ada yang pake botol plastik.. mereka semua pake botol alumunium buat tempat minum mereka.. karena botol-botol ini lebih tahan lama dan bisa dipakai berulang-ulang.. air minum pun kalian bisa isi sendiri lewat alat ini.. silakan minum sampe puas...

liat tuh limbah botol plastiknya...

dari keran-keran ini akan mengalir air yang bisa kalian minum...

Botol Alumunium yang sesuai standard sekolah ini untuk dijadikan botol minum

salah satu bangunan kelas yang ada di sana

kursi-kursi hasil prakarya yang sedang di jemur


kami melanjutkan perjalanan dan lewat sebuah bangunan yang namanya "DAPUR"



Mungkin klo orang indo lebih familiar sama kata "KANTIN"


kelas seni nya


Perjalanan masih panjang... selanjutnya kami akan dibawa kesebuah tempat penangkaran dan pembudidayaan burung-burung endemik (asli dan khas) Indonesia, khususnya dari Bali.. Burung ini adalah "Jalak Bali" 


Sebuah gambar yang dibuat sama salah satu anak di sana ditempel di pohon


Kita akan menuju ke Begawan Foundation

Kandang-kandang untuk penangkaran


Kalau kalian beruntung kalian bisa langsung lihat jalak bali tepat di atas kepala.. jadi mereka tuh banyak yang sudah dilepaskan ke alam bebas setelah usia yang sudah cukup.. dan mereka pada diem di pohon-pohon sekitar green school.. mungkin mereka tau yah kalau mereka lebih aman tinggal di daerah ini... 


ini yang namanya Jalak Bali

Burung Jalak Bali adalah sejenis burung pengicau yang menjadi endemik Indonesia (hewan yang cuman ditemukan di Indonesia, khususnya di Bali bagian Barat) dan keberadaanya dilindungi oleh undang-undang.. so ini bukan burung untuk peliharaan yah.. 


Begawan Foundation


Begawan Foundation adalah sebuah organisasi yang berkutat di bidang pelestarian burung-burung endemik Indonesia... mereka membudidayakan dan menjaga kelestariaan burung-burung ini.. 

Di area ini kami melihat banyak sangkar-sangkar burung yang berukuran besar.. di mana di dalamnya terdapat beberapa burung Jalak Bali yang masih belum siap dilepaskan.. jadi mereka masih perlu di dalam sangkar dulu hingga waktunya yang tepat...


"Boleh donasinya kakak!!!"


Di bagian bawah area ini ada sebuah kandang yang super besar... dan di sana ada burung yang ukurannya besar juga...


Burung ini namanya "Horn Bill" atau "Rangkong"


Burung ini sih aslinya dari Kalimantan.. tapi di Bali juga ada mungkin yah.. dan burung ini juga termasuk hewan endemiknya Indonesia.. dan dilindungi tentunya.. Nah burung yang ada di sini kebetulan lagi over protektif loh.. jadi gak boleh terlalu dekat.. soalnya si betina baru saja bertelur dan lagi jaga telurnya di dalam rumahnya yang berupa batang pohon besar.. nah si pejantannya yang bakal jagain.. klo ada yang terlalu dekat.. dia gak segan-segan bakal nyerang...


Klo lelaki yang satu ini sih pawangnya.. jadi dia gak akan diserang.. malahan nurut sama dia sih

"Kasih makan yang banyak bang.. !!!"

Di sana ada satu tempat yang konon jadi tempat main favorit anak-anak sini.. tempat ini adalah sebuah kolam lumpur... 


"APAH?! ANAK-ANAK SINI DEMEN MAEN LUMPUR?!!!"

Kan kalau gak kotor namanya gak belajar.. lebih baik main lumpur dari pada main cinta-cintaan kan?! lagian ini namanya bersatu dengan alam.. jangan kaya orang-orang kota yang anak-anaknya boro-boro boleh maen kotor-kotoran.. yang alhasil jadi gampang sakit... Klo TK sih semasa kecil mirip sama anak-anak di Green School ini.. TK demen banget maen tanah, maen hujan-hujanan.. gak geli sama lumpur.. malah demen berkubang.. (curiga situ orang apa kebo.. )


Liat tuh anak.. dia terlihat begitu hidup kan?! iya lah hidup nya bahagia dibawah naungan alam.. gak kaya anak-anak kota yang stress dari kecil kerena hidupnya penuh jadwal les ini dan itu... By The way ini foto TK ambil dari web nya yah.. TK kan gak bisa foto anak-anak di sana... lagian pas kita tour.. tuh anak-anak dah pada pulang juga...

Berikutnya.. kami dibawa ke sebuah kelas.. untuk bertemu beberapa anak sekolah yang sedang punya sebuah proyek go green yang perlu dukungan dari turis-turis...


Jadi mereka ini sedang membuat sebuah petisi untuk melarang penggunaan kantong plastik di salah satu wilayah di Bali.. dan untuk itu mereka perlu mengumpulkan banyak tanda tangan orang-orang yang peduli dan mendukung petisi mereka.. so siapa yang gak setuju?! sinih TK keresekin mukanya... biar ngerasain hidup dibawah naungan kantong plastik itu sesak!!! 


Sebut saja namanya Anna (baju biru).. dia lagi jelasin kenapa kantong plastik itu gak baik untuk lingkungan... dan yang di belakangnya (baju putih) itu kakaknya si Anna.. sebut saja namanya Elsa.. kedua saudari ini sangat bersemangat loh memerangi pemakaian kantong plastik.. mereka peduli banget sama alam.. salut yah... kalau kamu peduli apah?! di say "hi" aja langsung buang muka.. cih... 

TK kasih tanda tangan donk.. 

Barang Bukti

Benjur juga

dan demikian juga dengan para pengunjung lainnya...


Sebagai pengganti kantong plastik, anak-anak ini merancang sebuah tas yang dapat dipakai berulang-ulang dan ramah lingkungan.. namanya adalah Tas Pasar.. dan mungkin nantinya tas ini bakal dibagikan ke warga-warga yang mau berhenti menggunakan kantong plastik... begitulah.. andai "Tas Pasar" ini merknya "Hermes" TK jamin... semua pada rela gak pake kantong keresek lagi!!!


Oke mari kita lanjut... dari sana sekalian liat-liat interior kelas mereka...


Dadah Elsa dan Anna!!! semangat yah buat petisi kereseknya... 


lanjut....


Bangunan-bangunan kelas yang terbuat dari bambu..


Selanjutnya kami akan dibawa ke sebuah jembatan yang cukup fenomenal... Namun di perjalanannya banyak hal yang bisa kita pelajarin juga...


salah satunya.. mereka punya tempat mengolah sampah organik menjadi pupuk kompos...


Agak bau-bau toilet demek gitu sih ini tempat.. sama itu ada sapi juga... yang tentu kotorannya bakal dijadiin pupuk kandang juga... pupuk-pupuk ini nantinya akan dipakai untuk mereka bercocok tanam dan berkebun...

Terus mereka juga berkebun cokelat... 


Akhirnya sampe nih ke sebuah jembatan yang didesign menyerupai rumah adat Minang or yang sering kita liat di restoran-restoran Padang..


Jembatan ini dibuat sebagai penghubung antara Green School dengan Bamboo Village


dan tentu jembatan ini juga semuanya terbuat dari bambu...


ini bagian dalam jembatannya :



Jadi jembatan ini dibuat melintasi sungai Ayung yang mengalir bersih di bawah nya.. dan menjadi satu-satunya penghubung antara area sekolah dan area hunian... Jadi kebanyakan anak-anak yang sekolah di sini semuanya pada tinggal di Bamboo Village.. di sana jugalah tempat tinggalnya Nadya Hutagalung selama dia di sini.. jadi banyak juga orangtua murid yang tinggal di sana.. atau ada juga anak-anak yang dititipkan ke orang tua sementara di sini (induk semang) 

Sungai Ayung

Jembatan ini kuat loh.. gak perlu khawatir deh dilintasi banyak orang juga...


Malahan si Guidenya ngajakin kita ngumpul di tengah-tengah jembatan terus loncat di tempat bareng-bareng.. tenang aja.. gak akan rubuh! klo rubuh... yawda tanggung jawab bangunin jembatan yang baru lagi! Nah luh nah luhh~~~~

Selain sebagai sarana melintas... Jembatan ini juga sering dipakai sebagai tempat mereka belajar.. jadi klo sekolah alam itu gak dibatesin klo belajar harus di dalam kelas.. malahan klo mereka mau, mereka bisa belajar di jembatan sambil nikmatin suara sungai dan kicau burung di alam bebas.. manteb gak tuh?! klo kalian dulu sekolah gimana? Boro boro ada suara sungai kan? yang ada suara bising kendaraan yang lalu lalang... 


Dari sana kita kembali ke ke area sekolahan.. kita gak boleh ke pemukiman.. soalnya itu lokasi cukup private.. ada satpam yang jagain.. tapi jangan sedih.. area sekolahannya juga masih gedeeee banget.. masih banyak tempat yang bisa dikunjungi...

Seperti yang TK bilang sebelumnya, kalau anak-anak di sini juga belajar bercocok tanam.. mereka bertani loh! luar biasa kan?! Memang pengalaman yang kaya gini yang mahal.. gak heran harga iuran SPP nya mahal banget.. 


Soalnya di sini anak-anak mendapatkan pelajaran yang super berharga dari alam.. mereka bisa memiliki karakter manusia yang peduli akan lingkungan dan tahu bagaimana cara melestarikannya... tar anak TK juga di sekolahin di sini deh... sekolahin di kota mah tar ujung-ujungnya jadi manusia setengah robot...


ini kebun sayur-sayuran mereka


Akhirnya kami tiba di sebuah... hm.. sebuah apahan yah namanya... 


Jadi di sana ada semacem kolam berbentuk lingkaran dari beton... dan di dalamnya ada air sungai yang berputar hingga menjadi pusaran.. di mana tenaga pusaran airnya digunakan sebagai pembangkit listrik tenaga air... NAH itu dia!!! jadi ini semacem PLTA nya lah...


Selain dari PLTA... mereka juga menggunakan panel-panel surya untuk kebutuhan listriknya.. jadi mereka bener-bener bergantung dari alam.. gak pake PLN-PLN segala...


Panel-Panel Surya

Lalu.. kami melewati sebuah pondok yang ternyata di dalamnya lagi banyak anak-anak yang sedang belajar bahasa inggris.. Lah kok bule belajar bahasa inggris? eits.. nanti dulu.. yang pada belajar bahasa inggris di sini bukan anak-anak bule.. melainkan anak-anak lokal yang tinggal di kisaran sekolah ini..


Jadi setiap pulang sekolah, di pondok ini akan diadakan semacam kursus bahasa inggris gratis untuk anak-anak Bali yang ingin belajar.. dan yang ngajarnya kebanyakan bule-bule volunteer gitu loh... bener-bener perlu diacungin jempol yah sekolah ini..



Lalu kami melanjutkan perjalanan lagi.. gila loh ini muterin sekolahnya aja bikin kaki cape banget!! naek turun bukit, tanjakan, lewatin sungai.. bener-bener alam banget...


Bangunan-bangunan kelas yang ada di sana...


Sedikit cerita tentang kelas-kelas di sekolah ini, di sini tuh setiap bangunan gak ada temboknya.. jadi sekeliling mereka tuh terbuka.. dan langsung bersatu dengan alam.. dan anak-anak ini ternyata tetap bisa berkonsentrasi saat belajar.. walau banyak suara-suara dari alam.. dan lucunya lagi.. kadang pas mereka belajar bisa ada burung masuk ke dalam kelas.. atau tokek.. atau binatang apapun lah.. dan anak-anak ini malah senang... 


Ngebayangin pas TK dulu sekolah.. kalau ada kupu-kupu masuk kelas aja langsung cewe-cewe jerit-jeritan sok cantik... ceritanya mereka geli sama serangga.. padahal gayanya aja sok-sokan princess yang dikelilingi kupu-kupu.. ada kupu-kupu beneran aja langsung kojor!!! dan nasib kupu-kupunya alhasil mati.. or hidup kembali jadi ulat.. karena sayapnya di cabutin.. 0_0

Oke.. abaikan cerita TK barusan.. Selanjutnya.. rombongan tour diajak duduk-duduk di dalam salah satu kelas.. tujuannya biar para pengunjung bisa ngerasain belajar di dalam kelas ini seperti apa... 


di dalam kelasnya :



Bentuk kelasnya tuh unik, mereka bikinnya melingkar.. gak kaya sekolah-sekolah umumnya yang disusun berbaris gitu tempat duduknya.. 


Trus rasanya gimana belajar di kelas ini???


Sangat nyaman sekali untuk belajar.. karena jauh dari stress.. selain itu...


Sangat nyaman juga untuk tidur siang... LOL


Hari semakin sore.. dan tour di sekolah ini masih belum selesai juga.. 


Dari sana kami akan menuju ke sebuah bangunan kelas yang paling fenomenal dari segi arsitekturnya...


Lewat sinih...


bahkan di depan kelas aja mereka bisa menanam jagung...



Ada kandang ayam juga..


SAMPE JUGA... 



Jadi bangunan dengan arsitektur aduhai ini merupakan bangunan untuk anak-anak SMP-SMA serta ruang guru... di bangunan yang full dari bambu ini dibuat bertingkat-tingkat loh! keren banget.. liat foto-fotonya pelan pelan yah...



Bagian tengah atap dibuat bolong biar cahaya matahari bisa masuk dan menerangi seluruh ruangan.. jadi mereka gak perlu pake lampu...





Bisa sampe dibuat tingkat 3 loh!!! dari bambu loh!! Oh EM Ji...






Speechless deh.. ini sih bangunannya keren abis! 



Kaya rumah teletubies yah...

"I Respect"

Tempat anak gaul ngaso sore-sore


Ternyata tempat ini menjadi ujung dari tour di sekolah ini.. dan di sini si Tour Guide ngasih tau kalau kalian perhatikan baik-baik.. di seluruh penjuru bambu yang ada di bangunan ini banyak yang ada tulisan nama... itu semua ternyata adalah nama-nama orang-orang yang memberi donasi saat sedang berkunjung... intinya.. kalau kalian mau nyumbang.. nama kalian akan diukir di salah satu tiang bambu yang ada di sekolah itu dan akan terus ada di sana sampai kapan pun...





"Trus ada yang nyumbang gak?"

Gak ada.. hahaha.. soalnya klo mu diukir namanya di bambu ada minimalnya.. klo cuman nyumbang 100 rebu langsung di ukirin di bambu sih.. ini sekolah bambunya dah penuh ukiran... klo gak salah minimal nyumbang 1 juta deh.. baru bisa dibikinin ukiran di sana.. yah paling cuman beberapa centimeter palingan.. alias segede upil...

sumpah mereka.. 



Fiuh... akhirnya kelar juga.. cape deh... dan sebelum kita bubar.. kita mampir-mampir dulu ke pondok-pondok yang ada di dekat pintu gerbang...



Tempat jajan para pengunjung.. makanan yang dijual di sini juga semuanya sehat dan organik!


pengumuman buat yang mau hibahin barang-barang bekasnya buat di jual di Toko "Kembali"

Oh yah.. TK lum kasih liat toiletnya kan?? sebelum pulang mampir toiletnya dulu deh yah...


Klo yang namanya toilet sih wajib ada temboknya yah.. klo engga bisa bahaya...


Jadi ada tempat buat mandi yang bentuknya seperti ini :


Bagian buat pup yang toiletnya gak pake air sama sekali.. TK gak ngerti sih ini sistemnya gimana.. soalnya yang TK denger sih tinja dari toilet pun mereka kumpulin buat diolah jadi pupuk.. bener gak yah?? toiletnya agak semerbak sih baunya.. ya iyalah.. namanya gak ada air.. pasti bau...


kunci pintunya juga tradisional banget


Cukup jalan-jalan di toiletnya.. terakhir liat toko oleh-olehnya...


Ada beberapa benda yang jadi sorotan TK disana.. karena cukup unik... pertama adalah sedotan dari bambu ini.. mereka bener-bener sebisa mungkin gak pake bahan plastik loh.. sampe sedotan aja dari bambu.. 


Dan yang kedua adalah "Bambooku" - Feel Naked!


"Environmental Underwear Solution"

Ini TK juga gak abis pikir sih.. gimana ceritanya underwear dari bambu.. jangan jangan semacem cawatnya tarzan gitu kali yah?? sayang TK gak beli sih.. jadi gak tau rupanya kaya apa.. abisnya TK kan orangnya energik.. klo pake underwear bukan dari bahan kaen kayanya sekali pake langsung ancur deh.. hahaha 

Dan oleh-oleh dari liburan singkat ini adalah hidung TK jadi Merah... LOL


"The proper use of science
is not to conquer nature but to live in it." 
- Barry Commoner




Dan dengan berakhirnya cerita tentang Green School ini.. berakhir juga kisah TK dan Benjur berpetualang di Bali.. karena sepulang dari Green School kami langsung bergegas balik ke hotel dan bersiap ke Bandara untuk kembali ke Jakarta.. Perjalanan ke Bali kali ini sangat berkesan untuk TK secara pribadi.. karena tidak ada satu hari pun yang dilewatkan tanpa sesuatu yang special.. Thanks buat Benjur yang sudah setia menjadi teman seperjalanan pada liburan kali ini.. yang selalu setia boncengin TK, dan gak cape-cape klo diminta bantuin foto.. hehehe ayo kita liburan bareng lagi nanti!

Dan.. thanks juga buat para pembaca setia (TKers) yang sudah ikutin perjalanan TK dari part 1 sampe part 9.. insyaoloh kalian masuk surga.. hehehe.. dan yang terakhir.. berikutnya akan ada postingan part 10.. tapi itu sebenernya lebih ke behind the Scene aja... so nanti part 10 nya juga di baca yah..

Oke deh.. Salam hangat untuk kita semua!! Maju mundur cantik...

Mari Kita Bersatu Dalam Menjaga
Dan Melestarikan Bumi Tercinta...
GO GREEN!!!
(berubah jadi HULK)

16 comments:

  1. aaarrr kerennn! kak Tkerrs!
    rasanya gue pengen banget kesana, tapi sayang jauh banget.

    di Banjarmasin juga ada sekolah alam kayak gitu, cuman masih kurang banget kalau di Bandingan sama yang ini apalagi dari segi fasilitasnya.

    oya ini ngomong2 kalau malam gimana ya? make lampu atau obor? kan namanya The Greenest School on Earth hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah keren abanget dit.. semoga kamu ada kesempatan menang liburan ke Bali yah (yg kamu lagi ikutin itu) supaya bisa mampir ke Bali dan bisa mampir ke sekolah ini...

      Sekolah ini di kelola sama orang asing soalnya.. jadi gak heran kalau maju banget dari segi fasilitasnya...

      kalau malem mereka tetep punya lampu kok.. kan mereka ada PLTA n solar panel itu... jadi mereka tetep punya listrik klo malem juga.. yang pasti mereka hidup nyatu dengan alam..

      Delete
    2. Haha Amin Bangg

      Ohh gituuu yaya, pantesan ya bang keren gitu -___-"

      Oya internet ada gak disana ya? hha

      Delete
  2. keren banget gilaa!! dan gua pengen tau siapa yang punya ide nya? siapa pembangunnya? siapa bapa pendidikan nyaa?? apakah Ki hajar dewantara? gilaaa! pengen gua salamin sambil bilang ' keren lu bro!'
    gua liat fotonya aja brasa adem, kaya tenang banget gitu di sana. tapi anak-anak itu ketinggalan gak teknologinya seiringnya mereka menyatu dengan alam?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang punya idenya namanya John Hardy.. gak kenal kan loe?! hahahaha Bapa pendidikannya "Mother Nature" hahahaha emang adem banget cik.. mereka klo sore suka berenang-berenang di sungai juga.. ketinggalan teknologi sih engga yah.. seharusnya mereka lebih maju.. buktinya mereka sudah menggunakan solar panel..

      Delete
  3. sebenarnya di kampung saya banyak sih green school gini. dinding bambu, atap rumbia, tp yaaa nggak sebagus ini. ini sih super keren!! pas ke Bali kemaren ngga sempat mampir kesini. tapi saya ada nonton liputannya jg di metrotv.

    Masih bingung kalo toilet ngga ada air. kalo pup nggak di flush gitu? >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah tapi bukan hanya bangunannya yang green mba.. tapi pendidikan disini bagus banget.. mengajarkan anak-anak menjadi manusia yang cinta lingkungan...

      iyah curiga sih pup nya gak di flush.. jadi di comot gitu.. dikasih semacem pasir or ampas kayu,.. yah kira kira gitu mungkin yah,,.. TK gak cari tau sih.. geli soalnya :p

      Delete
  4. WOW
    kalau sekolahnya kaya gini mah jadi betah belajarnya


    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah anak-anaknya juga pada pinter2

      Delete
  5. asil kereenn bgt tu sekolahnya...

    kalo mau kesana harus bayar berapa yah buat keliling di green schoolnya.. ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk bisa ikut tour keliling sekolahnya biaya kontribusinya sebesar 75ribu untuk WNI ^^

      Delete
  6. Aku suka banget pas maen ke green school. Makasih postingannya yaa TK,, jadi mengenang masa-masa bahagia pas maen2 ke green school. Berharap sekolah sekolah macam ini nambah banyak dan bisa dinikmati semua anak dari berbagai kalangan.

    ReplyDelete
  7. Siang kak TK, kak mau tanya kalo misalnya langsung ke Green village bamboo tapi gak lewat green school apa bisa yaaa? terimakasih kak :)

    ReplyDelete
  8. incredible... when i can going to there... ceilee cuma khayalan... thanks gan... g mana tuh cara daftar vacation di green school?

    ReplyDelete
  9. Keren, saya seth disini blm smp green school. Boleh share di fb ga?

    ReplyDelete

Thanks yah TKers udah mau baca tulisan TK yang gak seberapa ini.. kalau TKers suka sama tulisan TK, kiranya rela meninggalkan sedikit komen di sini.. komen kalian lah yang membuat TK semangat untuk terus ngeblog...