Thursday, April 4, 2013

Fabulous Backpacker - Semarang


Sabtu, 30 Maret 2013 - Pagi itu akhirnya kita sampe juga di semarang... gak pagi-pagi amat sih... sekitar jam 11an (udah siang ternyata yah) padahal kita udah jalan dari pekalongan jam 7 pagi loh... soalnya kita mampir ke Rumah Sakit dulu jengukin papanya si Irene yang di opname karena kecelakaan beberapa hari lalu.. tapi keadaannya baik-baik aja kok...

Sehabis dari Rumah Sakit baru deh kita mulai menuju Semarang (kota) di perjalanan ada sebuah tol yang kata si Irene jalanannya membelah gunung... dan ternyata kata-katanya agak hiperbola yah... soalnya coba aja deh bayangin klo "Membelah gunung" bentuknya seperti apa? pasti kebayangnya heboh kan!!!! taunya gunungnya bukan gunung sesungguhnya... #abaikan nih kaya gini jalanan yang membelah gunung tuh :





Oh yah... Di Semarang nambah satu orang anggota lagi... namanya Ken.. dan dengan munculnya si Ken... Jumlah kita menjadi genap 10 orang dan artinya kita bakal dempet2an di mobil...



tapi walau dempet-dempetan tetep aja bisa tidur... secara pada kurang tidur semua... hahaha.. Sesampainya di Semarang kita ngelewatin Lawang Sewu yang akan menjadi salah satu lokasi trip kita hari itu... tapi sebelumnya kita mau cari makan... udah kelaparan lagi soalnya...



So tempat wisata kuliner pertama kita adalah Lekker Paimo... yang berada di Jalan Karang Anyar... tepatnya berada di depan sebuah sekolah... TK sih awalnya gak tau kaya apa yang namanya Lekker... dibayangan TK sih Lekker itu mirip kaya bubur or queker Oat gitu.. wkakakaka gak tau deh kenapa dibayangan TK kaya gitu... terus dibayangan TK juga tempat makannya tuh kaya rumah makan gitu... eh taunya kayak gini :


JEGERRR!!!!!! makanan gerobakan ternyata.. tapi herannya ini yang ngantri BUANYAKKKKK REK!!!!! langsung deh gak ragu klo ini makanan pasti ENAK!


Harganya pun masih bersahabat... liat aja deh tuh di menunya... masih ada yang harganya Rp 1.000,- donk!


Nah... jadi udah kebayang Lekker itu kayak apa deh... ternyata bisa dibilang mirip sama crepes dan martabak... cuman anehnya cara buatnya tuh loyang buat bikin Lekkernya muter gitu diatas api...


Dan ini bentuk akhirnya... ini sih yang rasa pisang coklat... harganya cuman Rp 1.500,- / buah... dan hanya ini yang kita dapat... kita tadinya mau beli banyak rasa.. cuman melihat antriannya sepertinya mustahil dapet deh... apalagi perut udah keroncongan... jadi beli aja yang bisa dibeli...


DAN BENERAN ENAK!!!!

Dari Lekker kita beranjak ke tempat makan siang kita di jalan beringin... di sana ada sebuah Kedai yang kata si Irene terkenal sama makanan yang bernama "Galantine" .... dan nama makanan ini juga asing di telinga TK... lagi-lagi yang TK bayangin makanannya berupa soup gitu... trus kebayang juga sama sarang burung wallet... hahahaha jangan tanya kenapa yah! Oh yah nama tempat makannya "Kedai Beringin"


Di sini TK pesen 2 menu... yang pertama tentunya TK pesen "Galantine" nya... dan yang kedua TK pesen paket nasi gitu namanya "Nasi Berkat" (mirip nasi campur sih)... Nah mari kita lihat penampakannya....

Ini yang namanya "Gelantine".... dan klo buat TK sih ini namanya Rolade... hahahaha walau beda sedikit sih... tapi mirip banget sama rolade... or mirip opor gulung... Rasanya enak sih... disajikan dengan kentang goreng dan telur rebus terus dikasih bumbu saus tomat gitu... harganya juga gak mahal... cuman Rp 13.500,-



Dan yang ini namanya "Nasi Berkat" karena banyak berkat di paket nasi ini... heheheh lauknya antara lain : ayam suir, sambel goreng ampela, mie goreng, tempe orek, gado-gado, telur rebus dan ada bumbu kremes gitu... banyak banget yah berkatnya ^^... Harganya juga sama dengan Galantine... Rp 13.500,-


So Total TK makan cuman 30 ribuan... MURAH KAN!!!!



Nah abis perut diisi... saatnya kita jalan-jalan, so sebelum semakin sore kita langsung aja ke Lawang Sewu... yang demikian deskripsi singkatnya (ambil dari wikipedia) :

Lawang Sewu merupakan sebuah gedung di Semarang, Jawa Tengah yang merupakan kantor dari Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Dibangun pada tahun 1904 dan selesai pada tahun 1907. Terletak di bundaran Tugu Muda yang dahulu disebut Wilhelminaplein. 
Masyarakat setempat menyebutnya Lawang Sewu (Seribu Pintu) dikarenakan bangunan tersebut memiliki pintu yang sangat banyak. Kenyataannya, pintu yang ada tidak sampai seribu. Bangunan ini memiliki banyak jendela yang tinggi dan lebar, sehingga masyarakat sering menganggapnya sebagai pintu (lawang). 
Bangunan kuno dan megah berlantai dua ini setelah kemerdekaan dipakai sebagai kantor Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI) atau sekarang PT Kereta Api Indonesia. Selain itu pernah dipakai sebagai Kantor Badan Prasarana Komando Daerah Militer (Kodam IV/Diponegoro) dan Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Perhubungan Jawa Tengah. Pada masa perjuangan gedung ini memiliki catatan sejarah tersendiri yaitu ketika berlangsung peristiwa Pertempuran lima hari di Semarang (14 Oktober - 19 Oktober 1945). Gedung tua ini menjadi lokasi pertempuran yang hebat antara pemuda AMKA atau Angkatan Muda Kereta Api melawan Kempetai dan Kidobutai, Jepang. Maka dari itu Pemerintah Kota Semarang dengan Surat Keputusan Wali Kota Nomor. 650/50/1992, memasukan Lawang Sewu sebagai salah satu dari 102 bangunan kuno atau bersejarah di Kota Semarang yang patut dilindungi. 
Saat ini bangunan tua tersebut telah mengalami tahap konservasi dan revitalisasi yang dilakukan oleh Unit Pelestarian benda dan bangunan bersejarah PT Kereta Api Persero.


Dan ini merupakan pengalaman pertama TK ke Lawang Sewu... ya iyalah secara TK juga baru pertama kali ke Semarang.. dan karena TK "terlalu pintar dan banyak pengetahuan" jadi sudah bisa menyimpulkan sendiri Lawang Sewu itu tempat apa... yang pada akhirnya malu sendiri... ceritanya tar deh yah... ini TK kasih liat dulu Lawang Sewu dari kamera TK :



Tiket masuknya juga masih terjangkau yah....


Nih foto Lawang Sewu yang TK foto pake HP Samsung Galaxy S3 TK... (edit pake aplikasi snapseed)




Bangunannya sih yah begitu aja yah... bangunan tua gitu dengan banyak pintu... dan terkenalnya sih angker... soalnya kan di tempat ini tersimpan penjara bawah tanah gitu pada jaman penjajahan Jepang dulu... (klo ga salah yah soalnya TK dan kawan-kawan gak pake tur guide) hahahahaha... Yah sering liat juga sih di acara-acara TV yang horor-horor gitu...




Kompleknya gak terlalu besar sih... cuman klo masuk kedalam gedungnya mungkin bisa kesasar yah... TK sih sama teman-teman gak menjelajah bagian dalam gedung... cuman liat sekejap aja.. di sana ada pameran foto-foto tentang lawang sewu aja...


ini miniatur nya :


Terus TK juga nyempetin buat foto ala model majalah gitu... hehehehe


Nah... tadi kan TK cerita yah tentang penjara bawah tanah yang digosipkan angker... dan kita mau liat sendiri kayak apa sih tuh tempatnya... Untuk menjelajah bagian penjara bawah tanah ini kita harus bayar lagi Rp 10.000,-/ orang untuk sewa sepatu boot karet karena dibawah banyak air... becek becek gitu... walau kenyataannya tuh sepatu boots gak ngepek.. soalnya udah bocor kayanya... airnya masuk2 aja tuh...


Selain bayar sewa sepatu boots, kita juga harus bayar Rp 20.000,- / per rombongan untuk jas tour guide nya... kali ini sih harus pake deh.. klo gak bisa bahaya di bawah sana...

Dan setelah berkenalan dengan Bapak pemandu... kita langsung dipandu ke sebuah pintu akses ke ruang bawah tanah yang gelap... dan sialnya si tur guide nya lagi kehabisan senter.. jadi kita gak pake senter... tapi dia bilang di bawah udah cukup terang sekarang soalnya dah ada lampu... Gak yakin TK sih..


Nih di bawah kaya gini penampakannya... sebenernya mah GELAP LOH!!! cuman ada lampu merah gitu yang bener2 redup.. ini TK foto pake flash jadi lumayan terang dan udah TK edit di photoshop biar jelas... aslinya gelap!


Dan kita foto di tempat adu nyali (acara TV "Masih Dunia Lain")... Tau gak kenapa di tempat ini becek.. kata si Bapak sih karena untuk mendinginkan ruangan... biar gak panas...


Di sana terdapat banyak ruang-ruang kayak dibawah ini.. di mana dalam ruangan ini gak ada lampu sama sekali dan di sana ada bak-bak dari beton yang gak terlalu tinggi.. katanya itu dulu tempat penjara jongkok... jadi orang2 dimasukin disana.. terus atasnya dikasih teralis besi.. dan jangan lupa ada airnya juga... KEBAYANG GAK SIH!!! PANTES AJA BANYAK YANG MATI.... penyiksaan banget yah....


Dan di sinilah TK mendapatkan malu akibat ke sotoy-an TK... begini ceritanya... saat itu si Bapak pemandu kan habis ceritain tentang tempat-tempat penyiksaan... terus TK nanya gini :

TK : "Emangnya ini dulunya tempat apa sih? bukannya ini kantor pos yah?"
Bapak pemandu : "...." #gak digubris sama sekali

Dan TK nanya ke temen-temen yang lain... perihal sejarah "kantor pos" ini... dan semua juga gak ada yang tau... hahahahahaha untungnya sekarang TK tau kebenarannya... Lawang Sewu itu tempat parkirnya Kereta Api!!! #masihngaco


Semakin jalan ke dalam... hawa nya semakin pengap dan gelap... aura mistis juga tentu berasa... apalagi TK kan punya sedikit "kelebihan" yah untuk ngerasain yang kaya beginian... apalagi pas kita ngelewatin ruangan tempat pemancungan kepala tahanan... beuhhh hawanya "panas" banget... dan TK gak mau lama-lama deh di sana...


Sebenernya TK juga melihat beberapa penampakan sih di sana.. sesosok banyangan manusia (hitam) berdiri di ujung lorong... diem gitu.. pas TK perhatiin lagi terus gak ada... Hiiiyyy~~~


Bayangin donk kita harus lewatin celah-celah kayak foto di bawah ini ...



Lihat muka TK yang sudah memerah... "kepanasan" bercampur pengen pipis...


Akhirnya kita keluar juga dari sana tanpa kekurangan suatu apapun.. dan tanpa ada yang ngikut... TK juga gak sembarangan moto sih di sana.. coz takut ada yang ke foto tar malah ribet urusannya...

Mending kita foto-foto di luar aja...


dan terakhir.. TK ambil foto ini (bawah) sebelum meninggalkan Lawang Sewu... 


SEREM YAH!


Dari Lawang Sewu kita melanjutkan lagi ke tempat pembelian oleh-oleh khas Semarang... 



Biasanya kan klo dari Semarang suka bawa oleh-oleh Ikan Bandeng Presto... so TK juga mau beli ikan presto buat oleh-oleh anak-anak kantor...


Sehabis dari sana kita lanjut lagi ke tempat kuliner lainnya... Kali ini adalah "Lumpia Ekspress"



TK baru tau loh klo di Semarang terkenal sama lumpianya... dan TK beli lumpia yang original dan makan bertiga sama Melissa dan Andre... cuman mu nyobain sih... dan ternyata ENAK... harga 1annya Rp 10.000,-


Tur di Semarang sudah hampir berakhir nih.. soalnya kita bakalan bermalam di daerah yang namanya Bandungan... lokasinya ada di luar Semarang... tapi gak gitu jauh... sejam perjalanan lah... Nah sebelum kita ke Bandungan.. kita sempetin ke sebuah tempat wisata yang cukup terkenal di Semarang... Kelenteng Sam Poo Kong..


Harga tiket masuknya Rp 3.000,- dan untuk bayar parkir mobil Rp 3.000,- juga



Kelenteng Sam Poo Kong memang bagus sih... pantesan aja jadi tempat wisata.. soalnya dekorasinya mirip sama China.. cuman sayang aja pas kita kesana langit dah mulai gelap.... tapi masih sukses dapet beberapa foto sih.. walau kebanyakan blur (karena gelap)...





Mirip di China kan?!

Oh yah di Kelenteng ini TK juga janjian ketemu sama temen TK semasa di Bandung dulu... bukan temen kampus sih.. malah kita beda kampus.. tapi suka maen bareng aja.. secara TK kan anak gaul... Namanya Arif.. dan dia asli Semarang... setelah kehidupan kuliah di Bandung selesai.. dia balik deh ke Semarang.. so pas TK mau ke Semarang TK langsung kasih tau dia biar bisa ketemu walau cuman sebentar.. 


Ini dia yang namanya Arif...


Sayangnya TK gak bisa lama-lama juga bareng si Arif soalnya udah cukup malem dan tiba-tiba hujan.. jadi TK harus buru-buru ke mobil... sayang banget yah.. mungkin next time TK maen ke Semarang lagi deh biar bisa lebih lama maen ma si Arif..  ^^

Di perjalanan menuju Bandungan... kita berhenti di Pagoda Watugong... kata si Irene di sini juga bagus bangunan pagodanya... cuman kita kayanya kemaleman deh.. jadi yah gelap aja gitu... gak gitu keliatan dekoran bangunannya... tapi TK tetep foto-foto kok...


Penampakan pagoda dari luar :



Ternyata di Pagoda ini tempat penyembahan ke Dewi Kwan Im... jadi cuman ada patung Dewi Kwan Im di sana... dan pas TK ke sana ada beberapa orang yang sedang berdoa..


Patung Dewi Kwan Im yang ada di dalam Pagoda Utama



Sehabis liat pagoda kita lanjut ke Bandungan... dan rencananya kita sih mau nginep di Susan Spa Resort... tempat yang berlokasi di puncak gunung!!! GILA jalan akses kesananya serem banget! tapi udaranya sejuk sih... dan di tempat ini ada Chapel yang sering dipake buat tempat prewedding or wedding...

Nih TK kasih liat beberapa foto prewedding dan arsitektur Chapelnya yang bernama La Kana



Jadi Chapel nya ini ada di pinggir tebing gitu.. so pemandangannya langsung langit gitu deh... gak kalah sama chappel yang di alila Bali itu.. cuman yah itu akses ke tempat ini masih agak susah... padahal paket wedding di sini gak terlalu mahal loh! (TK udah liat2 paket2 pernikahan donk! Nah Loh!)



Nah cuman karena TK dan teman-teman sampe sana udah kemaleman.. jadi lampu2nya udah pada mati gitu... dan dapetnya seadanya aja...


Klo ga ada lampu-lampu jadi kurang bagus yah?


Oh yah... di sana juga ada kolam renang yang berada di pinggir tebing gitu... keren loh... airnya juga hangat... kita dah gak sabar aja pengen berenang malam itu juga setelah kita check in.... tapi sayangnya kita gak dapet kamar.... (lupa klo lagi long weekend)




Jadi kita foto-fotoan aja deh....

Full Team nih.. dari atas ke bawah, kiri ke kanan :
Hadi, Kurniawan, Andre, Raidy. Fendy
Ken, Melissa, Irene, Phanie dan TK

Kita juga sempetin foto berdua aja... hahahahaha so sweet yah ^^

Karena gak dapet kamar di sana... akhirnya kita nginep di hotel lain yang ada di daerah situ juga... kita memilih Kusma Hotel...


Hotelnya lebih mirip kos-kosan sih.. or kaya rumah kontrakan... soalnya 1 rumah bisa buat 4 orang gitu.. dan kita bersepuluh jadinya sewa 2 rumah yang ada connecting door nya... + 2 buah extra bed... dan totalnya Rp 660.000,- (klo dibagi 10 jadi seorang Rp 66.000,- saja) Lumayan kan!!! terus fasilitas lainnya tuh ada TV, kamar mandi, air minum serta sarapan... cuman sayangnya besok subuh kita udah harus check out lagi karena penerbangan ke Jakarta dari Semarang jam 7 pagi... so dari sana harus jalan sekitar jam 5 pagi...

Oh yah malem itu TK juga nyobain yang namanya Sate Kelinci... harga seporsinya Rp 15.000,- (sate 10 tusuk + lontong) ternyata gak beda jauh yah sama sate ayam...



Malem itu TK gak tidur.. soalnya kaya nanggung sih.. jam 2 subuh masih ngobrol sama si Andre and Melissa... so pas pagi tiba dan kita harus ke Bandara Achmad Yani, TK mulai teler... mata berasa berat... dan bener-bener ngantuk deh... untung gak nunggu lama di Bandara...



Dan yang paling untung tuh... kita gak perlu naek travel gila selama 13 jam lagi... cukup 1 jam aja langsung sampe di Jakarta...


Kita pulang naik Air Asia.. harga tiketnya klo gak salah Rp 300.000,- deh... gak mahal sekarang sih tiket pesawat tuh...


dan kita dapet Hot Seat... TK duduk di 2D dan langsung pasang seat belt... terus tidur... dan berakhirlah kisah liburan long weekend kemarin....


Selamat Hari Paskah yah by the way untuk yang merayakan... God Bless you...

6 comments:

  1. wah seru banget perjalanan backpack kamu TK!

    ReplyDelete
  2. WOW !! Ternyata Semarang keren abis ya .. Harus masuk ke daftar yang harus dikunjungin nih .. Chapel, Sam Poo Kong, Pagoda dan Lawang sewunya juga keren (apa pinter2nya yang edit foto ya??) hehehe ..

    ReplyDelete
  3. Paling suka lumpianya kalo di semarang, enakkk... ^^

    ReplyDelete
  4. iyah bagus2 yah di Semarang....apalagi makanannya enak2 pula...ahhh, kapan2 mauuu kesono lagii

    ReplyDelete
  5. Ya ampun aku tiap tahun ke Semarang belum pernah nyobaik kue lekernya

    ReplyDelete
  6. artikel yang sangat lengkap dan bermanfaat

    ReplyDelete

Thanks yah TKers udah mau baca tulisan TK yang gak seberapa ini.. kalau TKers suka sama tulisan TK, kiranya rela meninggalkan sedikit komen di sini.. komen kalian lah yang membuat TK semangat untuk terus ngeblog...